UmumUnik

MTI merekomendasikan tiga pendekatan dalam penyelenggaraan transportasi Idul Fitri

Tahun ini, MTI kembali menekankan pentingnya penanganan mudik dan mudik dengan pendekatan penanganan jam sibuk. Jakarta (ANTARA) – Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) merekomendasikan tiga pendekatan terkait penyelenggaraan angkutan lebaran tahun 2024.“Jadi sungguh luar biasa, berbeda dengan biasanya dimana ada tiga penekanan strategis pengelolaan transportasi lebaran yang kami sampaikan kepada seluruh pemangku kepentingan, baik pemerintah maupun pemangku kepentingan lainnya yang terlibat dalam penyelenggaraan transportasi lebaran,” kata Ketua Umum MTI Tory Damantoro dalam sambutannya. konferensi pers di Jakarta, Senin.

Pendekatan pertama adalah pola perjalanan. Tingginya volume kendaraan antara lain meningkatnya jumlah kendaraan pribadi dan umum yang mudik sehingga menimbulkan kemacetan parah dan memperpanjang waktu tempuh.

Peningkatan volume kendaraan juga dapat menyebabkan kelelahan pengemudi dan kurangnya kesadaran terhadap peraturan lalu lintas. Selain itu keselamatan penumpang juga menjadi perhatian terutama terkait tindak kriminalitas di tempat keramaian yang menyebabkan peningkatan risiko kecelakaan lalu lintas.

Pengaturan ruang dan waktu untuk mengurangi kemacetan lalu lintas dan mengurangi terjadinya kecelakaan lalu lintas pada saat mudik dan mudik Idul Fitri 2024. Penerapan sistem yang terintegrasi antara peraturan dan pedoman yang dikeluarkan pemerintah mengenai perjalanan mudik, serta mampu memberikan bantuan dan dukungan kepada penumpang dalam memenuhi persyaratan perjalanan yang berlaku.

Baca juga: MTI Kepri Minta Kementerian Perhubungan Respons Kenaikan Tarif Kapal Batam-Singapura

Baca juga: MTI: Angka Kecelakaan Lalu Lintas Tahun 2023 Meningkat 6,8 Persen

Kedua, penanganan pola transportasi. Mengatur frekuensi pemilihan moda dan kapasitas pelayanan transportasi antara lain kereta api, bus, dan kapal laut untuk menjamin ketersediaan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat pada masa Mudik dan Kepulangan Lebaran 2024.

Meskipun terjadi peningkatan penyediaan angkutan umum dan masyarakat memilih menggunakan moda pribadi, namun kepadatan dan keterbatasan kapasitas masih dapat menjadi permasalahan, terutama di stasiun, terminal, dan kendaraan itu sendiri.

Bagi sebagian orang, mahalnya biaya transportasi masih menjadi kendala dalam melakukan perjalanan mudik. Oleh karena itu, perlu adanya peningkatan aksesibilitas dan keterjangkauan transportasi bagi masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *