Umum

Gregoria sesalkan kekalahan di perempat final All England

Jakarta (ANTARA) – Tunggal putri Indonesia Gregoria Mariska Tunjung menyesali kekalahan kontroversialnya di perempat final All England Open 2024, Jumat.Gregoria yang kalah dalam rubber game ketat dari unggulan keempat asal Jepang Akane Yamaguchi 10-21, 22-20, 18-21, mengeluhkan senter dari tribun penonton saat skor menjadi 18-20 di game terakhir.

“Pada titik terakhir saat saya melakukan servis ada flash kamera yang menyala di depan saya dan itu cukup mengganggu,” kata Gregoria dikutip dari keterangan singkat PP PBSI.

“Saya refleks saja menghentikan pertandingan tapi sayangnya wasit memutuskan pertandingan selesai karena mungkin dia tidak melihat apa yang terjadi. Itu cukup menjadi masalah di hati saya,” imbuhnya.

Lebih lanjut, unggulan ketujuh itu mengatakan akan mencoba bertanya kepada wasit dan hakim garis (wasit dan wasit) terkait keputusan tersebut.

“Sehingga saya bisa mendapat jawaban yang jelas terkait kejadian tersebut. Selain itu, hasilnya sudah final dan saya harus menerimanya, kata Gregoria.

Baca juga: Taklukkan Peringkat 1 Dunia, Bagas/Fikri Melaju ke 8 Besar All England

Soal jalannya pertandingan, tunggal putri peringkat tujuh dunia itu mengaku pada gim pertama ia kurang tampil percaya diri dan solid.

Namun Gregoria mencoba bangkit di game kedua, tepatnya di momen krusial dalam perolehan poin lama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *