NEWS

Berita Trending Terupdate

UmumUnik

Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 terpangkas 0,69 persen

Indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London terpotong 0,69 persen atau 53,03 poin menjadi menetap di 7.678,62

London (ANTARA) – Saham-saham Inggris berakhir melemah pada perdagangan Kamis waktu setempat (21/9/2023), menghentikan penguatan dua hari berturut-turut, dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London merosot 0,69 persen atau ditutup 53,03 poin. di 7.678,62.Indeks FTSE 100 naik 0,93 persen atau 71,45 poin menjadi 7.731,65 pada Rabu (20/9/2023), setelah naik 0,09 persen atau 7,26 poin menjadi 7.660,20 pada Selasa (19/9/2023), dan turun 0,76 persen atau 58,44 poin menjadi 7.652,94 pada Senin (18/9/2023).

Ocado Group PLC, perusahaan perangkat lunak yang menawarkan platform robotika yang menyediakan solusi end-to-end untuk perdagangan online bahan pokok membukukan kerugian terbesar (top losser) di antara blue chips, dengan harga sahamnya merosot 19,87 persen.

Baca juga: Saham Inggris dibuka melemah setelah sikap “hawkish” Fed, fokus pada BoE

Disusul saham perusahaan manufaktur dan pertambangan baja multinasional Inggris yang sebagian dimiliki oligarki Rusia, Evraz PLC, melemah 12,59 persen; dan perusahaan penyedia layanan perjudian online, Flutter Entertainment PLC, melemah 3,49 persen.

650 komentar pada “Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 terpangkas 0,69 persen